mykmu.net

Sunday, 24 November 2013

BILA PREBET MENJADI JENERAL..... KEMANA HALA TUJUNYA?

Oleh rmf
Artikel ini AGAK PANAS dan mungkin akan menjadi butiran kemarahan PEMUDA UMNO Malaysia, tetapi saya terpaksa nyatakan apa yang saya lihat dan perhatikan melalui lipatan sejarah silam dan perbandingan aras perjuangan masakini.
Saban hari kita melihat betapa lemahnya Pemuda sekarang, Pemuda yang cukup popular dikalangan atris di Malaysia tetapi tidak mampu melakukan apa juga  yang berkaitan dengan maruah parti Raja, Agama dan Negara.
Apa yang mereka lakukan sekarang dikala  Agama duhina, UMNO dicerca, Raja Disanggah, Ini lah kepimpinan Liberal pemuda yang telah diulas sejak 2004 lagi. Tapi atas tiket kepopulariti mereka telah lupa tentang tanggungjawab yang diberikan untuk mereka galas dipersada politik demi Agama Bangsa dan Negara
Sekarang kita mempunyai barisan Pemuda yang cukup lemah didalam segala banyak hal, Pemuda yang dulu cukup digeruni oleh pelbagai pihak mahupun didalam dan diluar UMNO sekali pun. Ketegasan mereka membela Agama , Bangsa dan Negara serta kedaulatan Raja raja amat jelas menjadi agenda dan asas perjuangan Pemuda-
Baru baru ini, pelbagai isu yang berkaitan dengan Agama, Raja dan UMNO sendiri telah dikritik dihina dengan secara terbuka oleh parti  pembangkang  termasuk juga dengan parti komponen  yang mempertikaikan apa yang telah termaktub didalam perlembagaan.
Dimanakah Pemuda  UMNO yang dikatakan hebat dengan sorakan HIDUP MELAYU didalam dewan yang cukup indah. Rupanya dimedan perjuangan mereka menyorok dan menikus menghilangkan diri dek ketakutan untuk berhadapan dengan musuh nyata didalam politik.
Ke mana arah Pemuda akan dibawa oleh kepimpinan yang ada sekarang? Apakah Pemuda akan kembali ke era radikal seperti di zaman datuk Harun Idris atau Jaafar Albar, atau Pemuda di zaman Suhaimi Kamaruddin , Hishamuddin yang dikatakan agak kurang bermaya atau Ketua Pemuda akan datang akan membawa pemuda ke zaman yang lebih pragmatik ketika diterajui Datuk Seri Najib Tun Razak dan di zaman Datuk Seri Anwar Ibrahim.
BACA SELANJUTNYA DISINI